0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Pin It Share 0 Google+ 0 Reddit 0 0 Flares ×

Jepang Itinerary Kyoto

Continuing my Japan travel blogpost, now I’m going to write about the itineraries. Awalnya ga kepikiran bikin sih, cuma ternyata pas aku post instastories selama di Jepang (check ’em @dee.primayani), banyak juga yang minta aku share tempat-tempat yang aku datengin selama di Jepang.

I know tempat-tempat yang aku datengin sebenernya memang cuma yang ada di must-visit places in Japan yang semua orang udah tau. Tapi, kayanya pada pengen tau time-management-nya, like dalam satu hari ke tempat-tempat mana aja biar time-efficient. If that’s what you’re looking for then you’re in the right place. Soalnya itinerary-nya memang aku planned supaya jalan-jalannya lebih efisien waktu dan biaya juga.

Since I like to be thorough and detailed, kayanya akan kepanjangan kalo aku tulis semuanya dalam satu post. Jadi aku bagi aja ya itinerary-nya by cities. When the posts are all published aku akan update jadi nanti tinggal klik link di bawah ini untuk lanjutannya:

  • Japan 11D10N Itinerary – Part 1 Kyoto (this post)
  • Japan 11D10N Itinerary – Part 2 Osaka
  • Japan 11D10N Itinerary – Part 3 Tokyo
  • Bonus post: Making The Most of 18-hours Transit in Bangkok

Kalo kamu males baca panjang-panjang dan pengen baca summarynya aja bisa baca di Highlight Instagram aku ya, yang judulnya Itineraries.

Jepang Itinerary Kyoto

Oh iya, a little reminder, kemarin itu aku tipenya jalan-jalan super santai, super mager. Jadi, mungkin ada beberapa tempat yang aku kunjungi terpisah tapi sebenernya masih bisa di-squeeze dalam satu hari. So, here goes.

Japan Itinerary Kyoto

Day 1

Hari pertama aku landing di Narita International Airport Tokyo pagi hari around jam 8. Clear custom, baggage claim, dan tukar JR Pass kurang lebih 1,5 jam. Please note kalo aku travelnya bukan di peak season, ya. Jadi antrian customnya ga terlalu parah. Also, aku udah bawa portable wifi dari Indo jadi ga perlu waktu lagi untuk ngambil portable wifi di airport.

Perjalanan dari Narita Airport ke downtown Tokyo (Shinagawa Station) 1 jam lanjut shinkansen ke Kyoto sekitar 2,5 jam.

Read also: Japan Rail Pass: Do You Need One? – My Calculation

Sampai di Kyoto station sekitar jam setengah 2an trus langsung ke hotel tempat aku nginep, yaitu Japan Hotels Gojo-Muromachi. Tempatnya lumayan deket dari Kyoto Station, jadi aku jalan kaki aja ke hotelnya. Lumayan, sambil lihat-lihat sekitar :D. Di hotel sempat istirahat bentar & mandi sebelum lanjut cari makan.

Sorenya baru deh, lanjut jalan lagi sambil cari makan. Sambil nunggu tempat makannya buka, kita jalan-jalan dulu di sekitar Gion mumpung dekat dengan lokasi tempat makannya. Sayang banget ga ketemu banyak Geisha, cuma satu itupun doi jalan cepet banget HUHU. Tapi, Gion emang cantik banget dan sangat terasa vibe old-time Japannya. Jadi betah keliling dan foto lama-lama.

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Untuk ke Gion dari hotelnya kita naik metro, private line, jadi ga di-cover JR Pass. Harga tiketnya 150 Yen perorang.

Setelah puas kelilingin Gion, kita mulai antri di Teppanyaki Manryu, resto tempat kita pengen makan. Restonya baru buka jam 5.30 dan udah ada sekitar 3 pasangan yang antri. Kata Haries resto ini emang reviewnya oke banget dari Tripadvisor, makanya kita relain antri. Padahal restonya kecil banget dan hampir ga keliatan kalo ga bener-bener diliatin. Kita aja sampe mondar-mandir untuk mastiin bener atau ga tempatnya. Dalemnya juga memang kecil banget kayanya kurang dari 20 kursi, deh. Makanannya jangan ditanya, deh. Kita pesen takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, dan grilled chicken & cheese, semuanya enak dongg. Untungnya aku dan Haries kebagian tempat duduk yang pas di depan tempat masaknya (namanya apa, sih? Lol) jadi bisa nontonin chefnya masak sambil makan. Recommended banget emang tempatnya. Untuk harga sih bisa dibilang standar harga di Jepang lah ya, agak pricey tapi worth it kok makanan & ambiancenya.

 

Jepang Itinerary Kyoto

Habis makan, jalan dikit ke Yasaka Shrine. Kurang lebih 15 menit dari Gion. Tetep cantik meskipun udah gelap soalnya banyak lampionnya <3

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Berhubung mayan capek jalan dan jaraknya juga mayan sis, untuk balik ke hotel kita akhirnya pilih naik metro lagi dengan jalur yang sama. Harganya sama, 150 Yen perorang.

Day 2

Hari kedua kita agak kesiangan bangunnya, kayanya gara-gara jetlag lol. Jadilah kesiangan sampe ke tujuan kita di hari kedua, tempat paling mainstream se-Kyoto, Fushimi Inari Taisha. Udah kesiangan, kita lupa pula kalo itu hari Minggu! Sampe sana udah bener-bener lautan manusia hiks. Mau ambil foto yang ga ada orangnya super challenging, mesti bener-bener ditungguin sampe sepi hahaha. Jadi sodara-sodara kalo mau ke Fushimi Inari Taisha, berangkatlah pagi-pagi biar foto-fotonya optimal, yah. Selain susah foto-foto, jadi susah nikmatin tempatnya juga.

Untuk ke Fushimi Inari Taisha, kita naik JR Lines dari Kyoto Station. Ambil Nara Line, biayanya 140 Yen tapi untungnya di cover JR Pass, jadi kita ga bayar lagi. Turunnya di Inari Station literally depannya gate masuk Fushimi Inari Taisha. Yay.

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Tips untuk ambil foto bebas gangguan manusia di background: jalan agak masuk ke dalam tori gate-nya, soalnya pengunjungnya jarang banget yang jalan sampe masuk gitu. Trus cari spot yang ada jalan tikungannya, selain lebih cantik di foto, juga kalo ada orang lewat ga akan langsung keliatan. Dan harus sabar nunggu sampe jalurnya agak sepi.

Setelah puas keliling, kita cus ke Nishiki Market untuk cari lunch. Ini sih, Haries yang semangat pengen cobain makan streetfood. Untuk ke Nishiki Market kita naik non-JR Lines, yaitu Keihan Main Line. Jadi mesti bayar 210 Yen perorang. Stasiunnya juga beda, yaitu Stasiun Fushimi Inari, jalan sekitar 3 menit dari Inari Station.

Tapi lagi-lagi sampe di Nishiki Market super duper rame. Ya namanya juga pasar ya, sis. Nishiki Market emang arealnya cukup besar tapi karna banyak toko-tokonya (ga cuma toko makanan), jadilah tempat-tempat makannya cramped between alleys gitu. Disini aku cuma makan Takoyaki doang yang kata Haries super recommended (lupa namanya & lupa foto, forgive me!). Disini aku baru nyadar aku tuh, ga suka Takoyaki asli Jepang soalnya gingernya kerasa banget huhu. Tapi Nishiki Market ini emang wajib sih didatengin, apalagi untuk yang hardcore foodies karena makanannya banyak bangett. Kalo ga se-crowded itu mungkin aku bakal nyobain lebih banyak makanan lagi but yeah..

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Lanjut..ke Kiyomizu Dera. Jalan. Kaki. Dari. Nishiki. Market. Dong. For some reason kita ga nemu alternative transportasi buat kesana, jadilah kita jalan kaki. Tapi yaudah gapapa sambil liat-liat jalanan Kyoto, toko-toko, dan cafe2 lucuk.

Jepang Itinerary Kyoto

Sampe Kiyomizu Dera dengan ngos-ngosan yang terbayar karena pemandangan Kyoto dari atas emang cantik banget, meskipun agak foggy waktu itu. Karena sudah agak sore, Kiyomizu Dera lebih ga serame tempat-tempat sebelumnya jadi lebih menikmati exploringnya. Luv!

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Day 3

Belajar dari kesalahan kemarin, hari ketiga ini kita bangun super pagi soalnya mau ke tempat mainstream Kyoto selanjutnya, yaitu Arashiyama Bamboo Forest. Untuk sampai ke Arashiyama Bamboo Forest, kita naik JR Line dari Kyoto Station, yaitu JR San-In Line. Perjalanannya agak lama, 25 menit, lalu turun di Saga-Arashiyama Station. Dari situ jalan kaki dikit, kurleb 10 menit ngelewatin jalanan kecil & rumah-rumah warga. Lucu deh, mirip rumah-rumah yang di kartun-kartun gitu.

Sampe Arashiyama terbayarlah usaha kita bangun pagi-pagi lol. Masih super sepiii. Ada beberapa tourist sih, tapi ga gitu ganggu untuk foto-foto.

Jepang Itinerary Kyoto

Jepang Itinerary Kyoto

Karena ini hari terakhir di Kyoto, kita decide untuk make the most of it (and make the most of our JR Pass) dan pergi ke Nara. Sebelumnya kita sempet makan siang dulu di Kyoto Station, yaitu di Ramen Koji. Soalnya untuk ke Nara dari Arashiyama, kita emang ngelewatin Kyoto Station, jadi sekalian aja.

Ramen Koji ini konsepnya kaya semacam “food court” yang semuanya jualan ramen khas masing-masing daerah di Jepang. Menurut aku sih, ga worth it ya, kecuali emang banyak waktu dan pengen cobain macem-macem ramen. Soalnya tempat makan yang aku pilih kaya B aja makanannya, padahal kalo di google itu yang paling enak katanya. But idk, maybe that was just me.

Jepang Itinerary Kyoto

Perjalanan dari Kyoto ke Nara cuma sejam (cukup buat nyolong2 tidur di kereta), naik JR lines juga jadi ga bayar lagi. Berhubung waktunya cuma bentar di Nara kita langsung beli tiket day pass untuk naik bus keliling kota, harganya 500 Yen perorang untuk 24 jam. Tapi ujung-ujungnya sih lama di Nara Park, main sama rusa-rusa yang ternyata super agresif, sis. Rok aku ditarik-tarik aja dong, bahkan hampir digigit.

Jepang Itinerary Kyoto

Kelilingin Nara Park mentok di Todai-Ji. Aku amazed banget sama templenya soalnya bangunannya kaya dari kayu semua, trus pilarnya pake kayu gelondongan super gede. Ga kebayang aja itu gimana buatnya pas jaman dulu. Pantes aja masuk UNESCO World Heritage Site.

Jepang Itinerary Kyoto

Day 4

Karena hari keempat kita pindah ke Osaka, jadi dilanjut ke post selanjutnya ya di Japan 11D10N Itinerary – Part 2 Osaka. Kalo ada yang mau ditanyain leave comment di bawah, ya! I’ll see you soon!

 

 

 

 

0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Pin It Share 0 Google+ 0 Reddit 0 0 Flares ×