0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Pin It Share 0 Google+ 0 Reddit 0 0 Flares ×

Getting To Know My Skin

It’s been 2 years since I first took skincare seriously. Sebenernya sih, sebelum-sebelumnya sudah merawat kulit juga, tapi dulu masih super ngasal dan cuma sekadar tau-tau aja. Kalo mau dirunut, skincare journey aku lumayan berliku, sih. Lol.

Aku sudah mulai “merawat” kulit sejak SMP. Tapi waktu itu cuma sebatas cuci muka dan pakai moisturizer yang memutihkan aja (moisturizer yang resmi dijual di pasaran, lho ya). Maklum, namanya anak abege puber dan punya kulit sawo gosong (karena dulu mau-maunya latihan paskibraka jam 12 siang!), pengennya ya punya kulit putih, titik. Untungnya waktu itu kulitku masih tergolong badak, pakai produk agak ngasal, kulit masih baik-baik aja.

Baca juga: My Skin Journey & Lesson Learned

Entah aku telat puber atau gimana, SMA baru mulai mengalami yang namanya jerawat. Kecil-kecil sih, tapi yang namanya biasa punya muka mulus pasti panik. Then I turned to my mom. Mamaku lumayan berperan penting sih, dalam skincare journey aku. Soalnya sebelum aku mulai ngerti apapun tentang skincare, untuk solusi masalah kulit pasti lari ke Mama. Tapi ya sebenernya, Mama pun cuma sekadar tau aja hehe. Waktu aku jerawatan pertama kali sama Mama langsung diajak ke sebuah klinik perawatan wajah yang cukup terkenal. She had been going there for years to treat her troubled skin. Karna ga ngerti apa-apa yaudah aku nurut aja. Setelah rajin perawatan disana plus pakai krimnya, kulit aku balik lagi, tanpa masalah. Seneng banget dong. Thought this will last forever.

Setelah menikmati masa-masa SMA yang free dari masalah kulit, masuk awal-awal kuliah juga masih ga bermasalah dong. Paling hormonal acne every now and then kalo pas PMS. Tapiiii, pas udah masuk masa KKN tiba-tiba daguku ngeletek, kering-kering gitu lho, ga ada hujan ga ada angin. Dan aku waktu itu yakin banget bukan karena airnya di tempat KKN soalnya munculnya tuh udah pas akhir-akhir KKN dan aku tipe KKN males yang tiap weekend masih pulang ke rumah (lol). Akhirnya nanya Mama lagi, dong. Mama curiga kalo itu gara-gara krim dari klinik yang udah mulai terlalu keras dosisnya. Akhirnya aku stop pakai dan ganti pakai The Body Shop. Ini pertama kalinya aku pake skincare yang bukan dari klinik/dokter.

Sampe lulus kuliah kulitku ga sebagus dulunya, udah ga kering lagi sih, tapi jerawat mulai rajin munculnya. Pas masuk kerja, it got worse. Kayanya karena polusinya juga makin parah atau juga stress, jerawat munculnya udah ga satu-satu lagi, tapi keroyokan. Berhubung cuma taunya The Body Shop aja, yaudah minta produk untuk jerawat sama BA-nya, direkomendasikanlah pake range produk Tea Tree. Ini BA kayanya juga super ngasal deh, ngasi produk ga nanya-nanya jenis kulit aku gimana dulu. Hasilnya kulit aku ya segitu-gitu aja. Jerawat masih datang silih berganti plus kusam. Huhu. If I look back, kayanya kondisi kulit aku waktu itu dehidrated parah sampe jerawatan & kusam begitu. And a full-range of Tea Tree products didn’t do me good karena tipe muka aku combination-to-dry, bukannya oily. Jadi harusnya ga perlu pake full-range product Tea Tree karna bikin makin kering & dehidrasi.

Jadi kapan aku mulai ngeh & serius soal skincare? Ya itu, 2 tahun yang lalu waktu aku mulai kuliah S2 di Inggris. Berangkat dari Indo muka aku udah agak mendingan dibandingkan waktu masih kerja (I took 3 months break between resigning & flying to England), tapi masih ada jerawat-jerawat gitu lah. Eh, sampe Inggris kinclong dong! Haha ga ngerti kenapa cuma dulu aku suka mikir karna air dan udaranya lebih bersih (?). Kulit aku waktu itu udah mulai mendekati kaya masa-masa SMA yang bebas masalah. Tapi ya masih kadang-kadang muncul jerawat satu-dua. Nah, waktu itu tiba-tiba orang-orang mulai heboh dengan Pixi Glow Tonic kan. Dulu di Indo masih jarang banget yang jual, eh pas main ke M&S aku liat. Penasaran dong, apaan sih ini yang dihebohin orang-orang di Indo. Berhubung harganya mayan bersahabat (yang kecil cuma 10pounds kalo gak salah), akhirnya aku beli lah. Tapi karna ga tau cara makenya dan waktu itu aku tau kalo produk ini tuh, ga bisa sembarangan kan pakenya (belum kenal ekfoliasi, lol), akhirnya aku google deh.

Dan jeng jeng..dari situ flow of informationnya uncontrollable, segala macem info aku baca soal skincare dan rekomendasi produk-produk lainnya. Mulai juga baca teknik-tekniknya, macem eksfoliasi, step-step skincare dll. Dari beli satu produk aja, si Pixi Glow Tonic. mulai merembet kemana-mana. Apalagi pas di Inggris mau beli produk yang lagi hype gampang banget, tinggal cus ke SpaceNK atau online di Amazon. That’s when I started to get serious about skincare and the rest is history.

Baca juga: 5 Things I Wish I Knew About Skincare

Getting To Know My Skin

Kenapa tiba-tiba aku cerita soal journey skincare aku? Soalnya eventhough udah mulai 2 tahun yang lalu, aku tuh sebenernya masih keep on learning soal skincare. Selama 2 tahun ini, macem-macem skincare udah aku cobain. Dari yang agak high-end sampai yang agak budget. Tapi aku lupa satu hal yang lumayan penting, yaitu getting to know my skin. Well, sebenernya ga lupa-lupa amat, sih. Tapi masih kurang memperhatikan & mendengarkan kulitku. Aku kalo nyobain skincare baru pasti baca review dulu dan aku sesuaikan dengan jenis kulitku. Tapi habis itu aku kurang merhatiin lagi maunya kulitku seperti apa. Kalo ada skincare yang hasilnya memuaskan, ya udah, aku stop gitu aja, ga evaluasi lebih lanjut yang sebenernya kulit aku ga suka itu apa.

Baca juga: 4 Hal Yang Harus Dilakukan Sebelum Membeli Skincare Product

Belakangan aku mulai merhatiin beberapa hal tentang kulit aku:

My skin hates overexfoliation

Aku seriiiing banget kasi tau orang supaya ga over-exfo. Eh tapi ternyata, selama ini aku juga ngelakuin itu. Ternyata selama ini aku kalau pakai produk eksfoliasi, jedanya kurang lama. Aku kira kulit aku tahan, aku kira kulit aku suka, soalnya pakai produk eksfoliasi emang bikin kulit cepet kinclong. Belakangan karena agak males, aku mulai jarang pakai produk eksfoliasi. Tau-tau kulitku malah bagusan, jadinya aku terusinlah. Yang tadinya pake exfoliating product yang berbagai macam 2 hari sekali, sekarang maksimal banget aku pakai 2x seminggu. Itupun aku alternate antara yang chemical dan mechanical.

My skin loves minimal skincare

Siapa disini yang pernah niat banget ngikutin 10-step Korean Skincare routine? Hahaha. Akupun dulu termasuk yang sangat ngikutin. Bukan karna hypenya aja sih, tapi aku emang bener-bener penasaran sama resultnya dan jujur aku termasuk yang sangat menikmati proses pemakaian skincare. Jadi aku ga ngerasa bermasalah ngelakuin banyak step itu. Pun produk yang dipake jadi banyak, which means more products to try hehe. Tapi akhirnya tuntutan pekerjaan dan finansial bikin aku harus cut back beberapa step. Eh ternyata, kulit aku tetep fine-fine aja tuh, tanpa banyak step skincare.

Baca juga: Skincare 101: Langkah-langkah Penggunaan Skincare

Awalnya jujur agak nervous, “duh kalo ga pake essence nanti kulit aku begini.” tapi ternyata pakai minimal skincare pun kulitku ayem-ayem aja, malah cenderung lebih jarang bermasalah. Mungkin juga karena meskipun aku cuma pake beberapa step aja, tapi jadinya aku lebih invest pakai product yang lebih berkualitas dan cocok sama kulit aku. Kalo dulu pake hampir 10 step tapi beberapa productnya ya pilih yang agak lebih murah tapi belum tentu cocok buat kulit aku.

Nanti deh, aku update lagi soal skincare routine aku yang sekarang ya. Kayanya terakhir update udah setahunan yang lalu, udah kadaluwarsa hehe.

Baca juga: Skincare Routine for Lazy Girls

My skin loves hydration

Kulit aku cintaaaa banget sama produk-produk yang hydrating, terutama yang ada hyaluronic acidnya. Mungkin selama ini doi dehidrasi parah kali, ya haha. Seperti yang aku bilang di atas, sekarang produk yang aku pakai udah lebih sedikit dan majority emang aku fokusin ke hydration. Emang bener sih, hasilnya kulit aku lebih plump dan super jarang jerawatan lagi selain hormonal acne which I’ve made peace with (lol).

My skin condition changes

Getting To Know My Skin
Current Skin Condition. Ini cuma pakai bedak tipis-tipis doang. You could still see some visible tiny bumps & fading acne scars. No filter & not edited. Tapi maaf ya agak blur lol.

Ini salah satu pembelajaran penting sih, yaitu tipe kulit aku bisa shifting gitu. Mungkin karena basicnya memang combination kali ya? CMIIW ya. Kemarin pas awal pindah ke Jakarta dia kaya combination-to-oily gitu, jadi produk skincarenya aku sesuaikan. Eh pas balik ke Bali taunya pindah jadi combination-to-dry dan aku telat nyadarnya, jadi produk yang aku pakai juga masih ngikutin tipe kulitku sebelumnya. Makanya menurut aku ini penting banget sih untuk tau kapan tipe kulit aku shifting, sesuai sama lingkunganya, jadi aku bisa menyesuaikan dengan produk skincare yang cocok. Itulah pentingnya dengerin apa maunya kulit aku.

So far, that’s what I got from getting to know my skin.  Kulit akupun masih sangat jauh dari sempurna, tapi yang bikin aku seneng it’s already going through the right path menuju skin goals aku. I still got hormonal acnes every now and then to tackle dan masih banyak acne scars yang mesti diberesin. But overall, I’m quite happy with its current condition, aku jauh lebih pede pergi cuma pakai bedak tipis doang, even udah mulai sering tanpa makeup. And that’s the result of actually getting to know my skin.

Dan ga akan berhenti sampe sini aja, aku akan keep learning karena pasti kebutuhan kulit aku ga akan terus sama. That’s the beauty of skincare, you’re always learning. And most importantly, you learn about yourself, what you need, what you like, and what you dislike.

Share dong, skincare journey kalian. Ada yang mirip aku ga kasusnya? I’d love to hear about it! <3

0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Pin It Share 0 Google+ 0 Reddit 0 0 Flares ×